Google+ Followers

Thursday, October 26, 2017

Plus Minusnya Long Distance Marriage

Blog ini memang blog tentang apa saja. Dari lifestyle hingga religi. Dari kuliner sampai hal yang berbau "promosi" yang penting semuanya ditulis "dari hati" dan mengkaryakan jemari sebagai bentuk rasa syukur kepada Illahi.

Niatnya sekedar curhat, syukur-syukur bisa berbagi informasi. Kali ini pengen sharing tentang pengalaman ber-Long Distance Marriage. Hidup berjauhan dari pasangan ga selalu mengerikan dan ada hal-hal yang juga membawa hikmah bagi kehidupan. 

Ya akhirnya si Pa' e terpaksa pindah ke kota lain provinsi. Si kecil pas melepas kepergiannya mewek India meski ga histeris, eh emaknya juga ikutan mewek unyu-unyu *halah.

Eh balik ke tema, apa bener Long Distance Marriage ada plusnya bukannya minus doang? Beneran kok. Sebagai makhluk tugas kita hanya taat. Selalu berusaha berpikir positif agar hati terasa lapang dan senantiasa bersyukur. Kalau kata orang Jawa .."untung .." . Filsafah Jawa sebenarnya ngajarin tawakal dan qonaah. Misal nabrak apa gitu trus sepedanya rusak, mesti ngomongnya "untung awake ora tatu, sepeda rusak iso mlebu bengkel"
Jadi gimana dong Plus Minusnya LDM. 
Minusnya dulu lah ya biar terhibur setelah terkapar. Lakon menang keri.

Minusnya :
1. Pengeluaran lebih gede
Yaaaa mesti lah. Biasa tinggal bareng di rumah sendiri,  makan tiga kali di rumah (makan siang di kantor pun bawa bekal). Trus sekarang kudu kost, makan keluar ongkos lagi. Nambah pintu pengeluaran
Qodarullah tinggalnya di rumah kakak ipar, anggap kostnya gratis tapi nitip uang buat makan hihihi

2. Apa-apa dihadapi sendiri
Biasanya ada teman curhat, nganterin kemana saja (ini terutama buat saya sebagai istri) sekarang kemana-mana kudu sendiri, naik sepeda angin atau kendaraan umum lagi. Ya maak saya ngga bisa naik motor makanya motor cuma satu di rumah *tutup muka pakai panci*

3. Sering mellow
Kalau pas bengong, mellow juga apalagi si kecil ini anaknya perasa banget. Dikit-dikit matanya berkaca-kaca sambil bilang kangen papa. Ya wis kikis kangennya dengan video call by WA. Lucunya klo sudah videocall cuma bengong aja sambil ngliatin papanya


Plusnya
1. "Memaksa" Mandiri
Angkat galon, pasang tabung gas sampai ngayuh kesana kemari buat beli keperluan PR si kecil dilakoni sendiri. Yeeay jadi makin mandiri. Bersyukur dan puas aja gitu ternyata ada hal baru yang bisa dilakoni sendiri

2. Menambah rasa syukur
Seperti pepatah Jawa tadi. "untung cuma dipindah ke provinsi sebelah, ngga keluar Jawa. masih bisa pulang sebulan minimal dua kali dengan KA ekonomi

3. Menimbulkan rasa lebih menghargai
Kalau sudah jauh begini masing-masing jadi punya rasa sayang yang lebih serta rasa lebih menghargai. Biasanya semua kerjaan rumah dikerjakan istri. Kalau sudah jauh dari rumah suami (yang ga sempat cuci-cuci) terpaksa laundry dan keluar duit lagi. Biasanya suami di rumah sering diomeli kalau sudah jauh jadi kangen karena ga bisa ngomel lagi *ups

we lhadalah kok pas 25 Oktober nonton konser 25 Tahun Ari Lasso karena di WA si Pa'e...dan ada lagu yang pas banget menggambarkan suasana hati


4. Memperbanyak puasa sunnah
Istri kalau mau puasa sunnah harus izin suami. Lah suami ngizinin Senin Kamis doang...karena sesuatu sebab lah ga perlu dijabarin. Qodarullah kalau ga ketemu tiap hari (mungkin dan ngarep) bisa nambah puasa Ayamul Bidh. 

Ya itu dulu lah yang kepikir, kalau ada lagi ntar diupdate dah hehehe.

1 comment: